ICD-10(The International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems)


Definisi ICD-10 :
ICD-10 merupakan standar klasifikasi diagnosa Internasional yang berguna bagi kepentingan epidemiologi dan manajemen kesehatan karena ICD-10 dapat memberikan rincian beragam penyakit dan masalah yang berkaitan dengan kesehatan.

TUJUAN ICD-10 :
1. Meningkatkan kemampuan peserta dalam evaluasi kode ICD-10.
2. Untuk meningkatkan kemampuan peserta dalam memberikan kode Diagnosis dengan kemampuan patologi klinis
3. Untuk meningkatkan kemampuan peserta dalam mengelola dan memberikan statistic kesehatan
4. Untuk meningkatkan kemampuan peserta dalam melakukan analisis penyakit berkaitan dengan kebijakan – kebijakan pimpinan dan pengadaan sarana prasarana
ALASAN APLIKASI ICD-10 di INDONESIA :
The International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems (paling sering dikenal dengan singkatan ICD) menyediakan kode untuk mengklasifikasikan penyakit dan berbagai tanda-tanda, gejala, temuan-temuan yang abnormal, keluhan, keadaan sosial, dan eksternal menyebabkan cedera atau penyakit. Di bawah sistem ini, setiap kondisi kesehatan dapat diberikan pada kategori yang unik dan diberi kode, sampai dengan enam karakter panjangnya. Such categories can include a set of similar diseases. Kategori semacam itu dapat mencakup serangkaian penyakit serupa. Klasifikasi Internasional Penyakit diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan digunakan di seluruh dunia untuk morbiditas dan kematian statistik, sistem penggantian dan otomatis pendukung keputusan dalam kedokteran. Sistem ini dirancang untuk meningkatkan perbandingan internasional dalam pengumpulan, pengolahan, klasifikasi, dan presentasi dari statistik ini.ICD adalah klasifikasi inti Keluarga WHO Classifications Internasional (WHO-FIC). ICD direvisi secara berkala dan saat ini dalam edisi kesepuluh. The ICD-10, seperti: oleh karena itu dikenal, dikembangkan pada tahun 1992 untuk melacak statistik kematian. ICD-11 yang direncanakan untuk tahun 2015 dan akan direvisi menggunakan Web 2.0 prinsip-prinsip. Tahun update kecil dan besar tiga-tahun pembaruan diterbitkan oleh WHO.ICD merupakan bagian dari “keluarga” panduan yang dapat digunakan untuk melengkapi satu sama lain, termasuk juga yang International Classification of Functioning, Disability dan Kesehatan yang berfokus pada domain yang berfungsi (kecacatan) yang terkait dengan kondisi kesehatan, dari kedua medis dan perspektif sosial.
Pada tahun 1893, seorang dokter Prancis, Jacques Bertillon, memperkenalkan Klasifikasi Bertillon Penyebab Kematian di International Statistical Institute di Chicago.Sejumlah negara-negara mengadopsi sistem Dr Bertillon, dan pada 1898, American Public Health Association (APHA) seperti yang direkomendasikan bahwa pendaftar dari Kanada, Meksiko, dan Amerika Serikat juga mengadopsinya. The APHA juga merekomendasikan merevisi sistem setiap sepuluh tahun untuk memastikan sistem tetap saat ini dengan kemajuan praktik medis.Sebagai hasilnya, konferensi internasional pertama untuk merevisi Klasifikasi Internasional Penyebab Kematian diselenggarakan pada tahun 1900; dengan revisi yang terjadi setiap sepuluh tahun sesudahnya. Pada waktu itu sistem klasifikasi terkandung dalam satu buku, yang termasuk sebuah abjad Indeks sekaligus sebagai Tabular Daftar. Buku itu kecil dibandingkan dengan teks pengkodean saat ini.
Revisi yang mengikuti berisi perubahan kecil, sampai revisi keenam dari sistem klasifikasi. Dengan revisi keenam, sistem klasifikasi diperluas untuk dua volume. Revisi keenam morbiditas dan kematian termasuk kondisi, dan gelar itu diubah untuk mencerminkan perubahan: Manual of International Statistical Classification of Diseases, Luka-luka dan Penyebab Kematian (ICD). Sebelum revisi keenam, tanggung jawab untuk revisi ICD jatuh ke Komisi Campuran, sebuah kelompok yang terdiri dari wakil-wakil dari International Statistical Institute dan Organisasi Kesehatan Liga Bangsa-Bangsa. Pada 1948, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengambil tanggungjawab untuk mempersiapkan dan menerbitkan revisi ICD setiap sepuluh tahun. Yang disponsori WHO ketujuh dan kedelapan revisi pada tahun 1957 dan 1968, masing-masing.
Pada tahun 1959, US Public Health Service menerbitkan The International Classification of Diseases, Diadaptasi untuk Rumah Sakit Pengindeksan Records dan Operasi Klasifikasi (ICDA). Saat itu selesai pada tahun 1962 dan revisi adaptasi ini – dianggap sebagai revisi ketujuh ICD – diperluas sejumlah daerah untuk lebih sepenuhnya memenuhi kebutuhan pengindeksan rumah sakit. US Public Health Service kemudian diterbitkan Kedelapan Revision, International Classification of Diseases, Diadaptasi untuk Penggunaan di Amerika Serikat. Biasanya disebut sebagai ICDA-8, sistem klasifikasi ini memenuhi tujuannya untuk kode diagnostik dan prosedur operasi data untuk morbiditas dan kematian resmi statistik di Amerika Serikat.
Langkah Dasar dalam Menentukan Kode, yaitu :
1. Tentukan tipe pernyataan yang akan dikode, dan buka volume 3 Alphabrtical Index (kamus). Bila pernyataan adalah istilah penyakit atau cidera atau kondisi lain yang terdapat pada Bab I-XIX (vol. I), gunakanlah ia sebagai “lead term” untuk dimanfaatkan sebagai panduan menelusuri istilah yang dicari pada seksi I indeks (Volume 3). Bila pernyataan adalah penyebab luar (external cause) dari cidera (bukan nama penyakit) yang ada di Bab XX (vol. I), lihat dan cari kodenya pada seksi II di Indeks (Vol. 3).
2. “Lead term” (kata panduan) untuk penyakit dan cidera biasanya merupakan kata benda yang memaparkan kondisi patologisnya. Sebaliknya jangan menggunakan istilah kata benda anatomi, kata sifat atau kata keterangan sebagai kata panduan. Walaupun demikian, beberapa kondisi ada yang diekspresikan sebagai katasifat atau eponim (menggunakan kata penemu) yang tercantum di dalam indeks sebagai “lead term”.
3. Baca dengan seksama dan ikuti petunjuk catatan yang muncul di bawah istilah yang akan dipilih pada Volume 3.
4. Baca istilah yang terdapat dalam tanda kurung “()” sesudah “lead term” (kata dalam tanda kurung = modifier, tidak akan mempengaruhi kode). Istilah lain yang ada di bawah leadterm (dengan tanda (-) minus = idem = indent) dapat mempengaruhi nomor kode, sehingga semua kata-kata diagnostik harus diperhitungkan).
5. Ikuti secara hati-hati setiap rujukan silang (cross references)dan perintah see dan see also yang terdapat dalam indeks.
6. Lihat daftar tabulasi (Volume I) untuk mencari nomor kode yang paling tepat. Lihat kode tiga karakter di indeks dengan tanda minus pada posisi keempat yang berarti bahwa isian untuk karakter keempat itu ada di dalam volume I dan merupakan posisi tambahan yang tidak ada dalam indeks (Vol. 3). Perhatikan juga perintah untuk membubuhi kode tambahan (additional code) serta aturan cara penulisan dan pemanfaatannya dalam pengembanan indeks penyakit dan dalam sistem pelaporan morbiditas dan mortalitas.
7. Ikuti pedoman Inclusion dan Exclusion pada kode yang dipilih atau bagian bawah satu bab (chapter), blok, kategori, atau subkategori.
8. Tentukan kode yang anda pilih.
9. Lakukan analisis kuantitatif dan kualitatif data diagnosa yang dikode untuk pemastian kesesuaian dengan pernyataan dokter tentang diagnosa utama di berbagai lemar formulir rekam medis pasien, guna menunjang aspeklegal rekam medik yang dikembangkan.

Referensi :
1. From Wikipedia, the free encyclopedia Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
2. Sumber: informasi via email ke RanoCenter

Oleh : Hendri Aditama
NIM : 09.0.A.214

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: